Belajar Cepat Ilmu Tajwid Khalilurrahman Google Play

MUKADIMAH









بسم اللّه الرّحمن الرّحيم

الحمدلله الذي أنزل القرآن ترتيلا، وقال فيه ورتل القرآن ترتيلا، والصلاة  والسلام على سيدنا محمد المنزل عليه، “ن” والقلم وما يسطرون


Segala puji hanyalah milik

Yang mahakuasa

semata, serta terima kasih nan selalu terungkap dan terucap kepada_Nya, hamba nan dlhoif yang kerap berharap selamanya kepada sang

Kholiq

akan karunia dan ridlha_Nya, yang selalu memaafkan dan memaafkan kesalahan, kealfaan dan dosa hambaNya, yang beristighfar dan bertaubat.

 Sholawat beserta salam terucap selalu kepada Paduka nabi
Muhammad SAW
yang sudah lalu menerima kitab kudus (Al-Qur’an) yang dijadikan laksana pedoman dan karier jiwa oleh setiap makhluk yang beriktikad dan berserah diri kepada
Yang mahakuasa SWT.

                                  Penulis / Perangkum





 رمضان ليلة الأربع – ٧ – ١٤٣٩ه‍

                                   ____________________






Kata PENGANTAR






Segala puji hanyalah milikAllah semata, serta syukur yang pelalah terungkap dan terucap kepada_Nya, hamba yang dlhoif yang selalu berharap selamanya kepada sangKholiq akan belas kasih dan ridlha_Nya, yang selalu mengampuni dan mengampuni kesalahan, kealfaan dan dosa hambaNya, yang beristighfar dan bertaubat.

 Sholawat beserta salam terucap selalu kepada Kaisar rasulMuhammad SAW yang telah menerima kitab jati (Al-Qur’an) yang dijadikan seumpama pedoman dan jalan hidup hidup oleh setiap insan yang beriman dan berserah diri kepadaAllah SWT.




 Rangkuman  ini dibuat cak bagi mempermudah mengarifi mengenai ilmu tajwid/hukum-hukum, mengaji Alqur’an dengan baik dan Tartil. Hal ini sesuai dengan firman Allah internal surat Al-Muzammil ayat 4 :

ورتل القرآن ترتيلا

“Dan bacalah Al-Qur’an dengan Tartil”

Sehubungan dengan ayat diatas, orang dlhoif yang selalu berpretensi akan RahmatNya (Allah), coba mencoba mengijmalkan risalah mantra tajwid, diambil dari kitab-kitab aji-aji tajwid, yang diantaranya, kitab tuhfathul athfal, Hidayatul Mustafidz, beserta yang lainnya, serta dibantu dan disempurnakan dari risalah yang disusun makanya “الحاجة داليه موتيارا مفتاح الهدى” dan yang karuan internal rangkuman ini banyak kesalahanny, maka itu sebab itu kelihatannya sahaja nan membaca dan melihat kesalahan n domestik rangkuman ini, Perangkum berpretensi kepada para ikhwan Sudi kerjakan membenarkannya, serta keritik dan sarannya, yang sifatnya membangun. Dan mudah-mudahan ikhtisar materi ini boleh berguna terutama bikin penulis/Perangkum yang sama-sama masih belajar, umumnya kepada para ikhwan yang juga belajar memperalat rangkuman ini dan إن شألله mudah dipelajari dan mudah pula bagi dipahami.

آمين ياربّنا آمين.


















                                 Penulis / Perangkum





 رمضان ليلة الأربع – ٧ – ١٤٣٩ه‍







                                    __________________






PEMBAHASAN










A. Definisi mantra tajwid

> Lugoh : التّحسين artinya sesuatu yang baik.

>İstilah :

اجرج كلّ حرف حقّه ومستحقّه من الصّفة والمدود وغير ذلك

“Keluarnya huruf berbunga medan keluarnya dengan menyerahkan nasib baik dari resan, mad dan nan lainnya.




B. Hukum mengkaji ilmu tajwid

Hukum mengkaji ilmu tajwid fardlhu kifayah, yang definisinya :

سقط الحرج عن فعل الباقي

“Tanggung yang dibebankan kepada seluruh umat muslim, akan gugur (bebas dosa) takdirnya ada pelecok satu nan memenuhinya.




C. Hukum membaca Alqur’an mengaryakan ilmu tajwid

Membaca Alqur’an pakai ilmu tajwid fardlhu aiin, definisinya fardlhu aiin :

لا يسقط الحرج عن فعل الباقي.

“Kewajiban yang dibebankan kepada setiap orang muslim yang lain bisa diwakilkan/digantikan oleh orang bukan.




D. Syariat نْ dan تنوين

Hukum  نْ dan تنوين menghadapi aksara Hijaiyah yang 28 terbagi menjadi Empat bagian :

✒ İdzhar

✒ Idghoom

✒İqlab

✒İhfa.




✒ bagian I dari hukum  نْ dan تنوين  yaitu, İdzhar definisi idzhar : إخراج كلّ حرف من مخرجه

“Mengeluarkan huruf berpangkal gelanggang keluarnya.

Hurufnya ada 6 : خ، غ، ح، ع، ه، ء .

Apa bila نْ dan تنوين  menghadapi huruf nan 6 ini, maka hukum membaca   نْ dan تنوين nya harus jelas (idzhar).




✒ Episode II dari syariat
نْ dan تنوين  yaitu, Idghoom.

Definisi idghoom :

التقأ حرف ساكن بمتحرك حيث يصران حرفا مشدّدا يرتفع اللسان عنده عرتفاعة

“Bertemunya
نْ dan تنوين  dengan huruf yang berharkat, sehingga menjadi yang bertasydid.

Hurufnya ada 6 : يرملون)  ن، و، ل، م، ر، ي)  .




> Idghoom terbagi 2 :

  •  ادغام مع الغنّه hurufnya suka-suka 4 :  ينمو) و، م، ن، ي) .
  • ادغام بلاغنة hurufnya 2  merupakan : ر, ل .

 Apa bila
نْ dan تنوين  menghadapi abc ادغام pembacaan
نْ dan تنوين  nya harus dimasukkan (ادغام).




✒ Babak ke III dari syariat


نْ dan تنوين  ialah İqlab.

Definisi İqlab :

جعل حرف مكان حرف مع مرعة الغنّه

Hurufnya satu adalah ب.





Simpulnyamenukar bunyi pustaka nun mati atau tanwin menjadi mim apabila huruf sesudahnya, huruf (ب).








✒Bagian ke IV dari hukum

نْ dan تنوين, yaitu ihfa, maka cara mengaji
نْ dan تنوين harus disamarkan (احفا). Hurufnya terserah 15 :

ت، ث، ج، د، ذ، ز، س، ش، ص، ض، ط، ظ، ف، ق، ك



>Ihfa terbagi 3 :

  • احفا أقرب (dekat), Hurufnya cak semau 3 : ت، ط، د
  • احفا أوسط (pertengahan), Hurufnya suka-suka 10 : ث، ج، ذ، ز، س، ش، ص، ض، ظ، ف
  • إحفأ ابعد (jauh), Hurufnya 2 yaitu ق dan  ك.

E. Ghunah dan Musyadad

 Lambang bunyi Hijaiyah yang 28 apa bila bertasydid, hukumnya ada 2 :

☝. Ghunah (dengung)

✌. Musyadad (ghoir gunnah).

☝. Ghunah (dengung)

Hurufnya 2 yaitu : مّ dan نّ

✌. Musyadad (Ghoir gunnah)

Hurufnya selnya lambang bunyi Hijaiyah, terkecuali

مّ dan نّ.

F. Hukum مْ (mim mati)

Hukum مْ segala apa bila menghadapi aksara Hijaiyah yang 28, hukumnya cak semau 3 :

✍. إخفاء شفوي

hurufnya satu yaitu ب (ba).

  – barang apa bila مْ menghadapi huruf إخفاء شفوي  adalah ب maka syariat pembacaan harus ihfa disertai dengan gunah .

– Misal : وَمَنْ يَعْتَصِمْ بِاللَّه yang kaprikornus contoh ” مْ  menghadapi ب”

✍. إدغام ممثلين

Hurufnya satu yaitu م

– Apa bila مْ menghadapi  huruf إدغام مثلين yakni “م” maka syariat pembacaan مْnya harus diidghoomkan (idghoom shogiir)

– Misal : وَلَكُمٔ مَاكَسَبْتُمْ yang jadi contoh مْ menghadapi م.

Catatan : Idghoom kabiir akan dijelaskan privat fashol idghoom didepan.

✍. إظهار شفوي

– Hurufnya semua huruf Hijaiyah terkecuali م dan ب.

– Segala bila ada مٔ berhadapan dengan huruf

 إظهار شفوي yang jumlahnya 26, maka hukum pembacaan مْnya harus jelas (إظهار).

– Misal : وَلَكُمْ أَنْفُسَكُمْ yang jadi contoh مْ menghadapi أ.

Tulisan : apa bila مْ menghadapi و/ف itu namanya إظهار شفوي كبير sisanya yang 24 terjadwal pada إظهار شفوي صغير .







G. Syariat Alif Lam (الف لام)




الف لام terserah 2 :

◼. الف لام قمرية

◼. الف لام شمسيه.







◼.
الف لام قمرية.

Hurufnya 14 : أ، ب، ع، ح، ج، ك، و، خ، ف، غ، ق، ي، م ، ه.

– Apa bila ألف لام lambang bunyi yang 14 tersebut, maka hukum pembacaan ألف لام harus jelas.

– Misal : الحمد، القارعة Dst.

Karangan : disebut ألف لام قمرية, sebagai halnya halnya melihat bulan purnama, tertentang sangat jelas, begitu kembali dengan
الف لام قمرية dalam ucapannya, terucap sangat jelas, beda dengan ألف لام شمسيه.




 ◼. ألف لام شمسيه

Hurufnya ada 14 : ت، س، ش، د، ذ، ر، ز، ث، ص، ض، ط، ظ، ل، ر.

– Apa bila ألف لام leter yang 14 tersebut maka syariat pembacaan ألف لام nya harus dimasukkan (إدغام) wajib إدغام.

– Misal : الطَّارِق, الثَّوَاب Dst.







H. Hukum Pembacaan لام فعل.

– لام فعل, yakni لام yang berkecukupan dalam kalimat fi’il, baik fi’il madlhi, fi’il mudlhore dan fi’il amar, atau, atau keikhlasan لام nya berada diakhir kalimat. Maka hukum pembacaan لام nya harus jelas (إظهر) .

– Misal : قُلْ نَعَم, قُلْنَا التَقَى ا . Dst

I. Pembagian Idghoom (إدغام).




Idghoom terbangi menjadi 3 :

📙. إدغام متماثلين

📓. إدغام متقاربين

📖. إدغام متجانسين.



Bahasanya :

📙. إدغام متماثلين.

– Apa bila cak semau 2 leter yang sekelas dalam sifatnya dan makhrojnya (tempat keluarnya). Maka hukum pembacaannya harus إدغام (dimasukkan), huruf yang mati plong lega huruf yang berharkat.

– Bagaikan : ب berbenturan ب.

                إِضْرِبْ بِعَصَاكَ الحَجَرْ

                 م bertemu م.

                 وَلَكُمْ مَا كَسَبْتُمْ

                 د bertarung د.

                  لَقَدْ دَخَلُوْا

Terkecuali و bersabung و dan ي bertemu ي, itu dikembalikan puas hukum asal yaitu, mad thobi’i (mad ashli).

– Coretan : takdirnya 2 lambang bunyi nan bertemu, nan pertamanya sunyi, lambang bunyi yang keduanya berharkat, itu namanya إدغام متماثلين صغير.

Dan takdirnya 2 abjad yang bertemu dua-duanya berharkat, dinamakan إدغام متماثلين كبير.



📓. إدغام متقاربين

– Ialah kumpul 2 huruf yang dekat dalam sifatnya lain kerumahtanggaan makhrojnya. Maka hukum pmbacaanny ada 2 kronologi :

☝. Boleh Idzhar

✌. Bisa Idghoom.




– Bak : د bertemu ج ataupun د bertemu س.

لَقَدْ جَاءَكُمْ ataupun لَقَدْ سَمِيْعَ الله.

2 contoh tersebut boleh dibaca idzhar boleh Idghoom.







📖. إدغام متجانسين

– Segala bila ada 2 leter nan sama medan keluarnya, tidak dalam sifatnya. Maka hukum pembacaannya harus إدغام.

– Misal : ت bertemu ط,

                 وَ قَلَتْ طَاءِفَة

                ت bertemu د,

                  فَلَتَ دَاخِلُ.

– Catatan : seandainya lambang bunyi yang pertama mati, dan huruf yang keduanya berharkat, namanya إدغام متجانسين صغير seperti contoh di atas
 وَ قَلَتْ طَاءِفَة.

Dan jika 2 huruf nan berlanggar dua-duanya berharkat itu dinamakan إدغام متجانسين كبير sebagaimana konseptual
   فَلَتَ دَاخِلُ.







J. Qolqolah (قلقلة) / Memantulkan




– Memantulkan suara ketika menyabdakan leter yang ditentukan (حرف قلقلة). Hurufnya ada 5 : ق، ط، ب، ج، د. Dikumpulkan dalam lafadz

قطب جد.

قلقلة terbagi 2 :

  1. قلقلة صغرى
  2. قلقلة كبرى.

1. قلقلة صغرى

– Barang apa bila huruf QOLQOLAH yang 5 sukun, serta sukunnya sukun lugu, maka hukum  pembacaannya harus dipantulkan. memantulkannya jangan berlebihan, yang huruf QOLQOLAHnya ada ditengah kalimat.

– Misal مَبْعُوْثُوْنَ، يُطْعِمُوْنَ jst.




2. قلقلة كبرى

Penjelasan:

-Segala apa bila huruf QOLQOLAH nan 5 ialah

: ق، ط، ب، ج، د, sepi, serta matinya Aridlhi (anyar) maka memantulkan celaan dalam pembacaannya harus jelas (keras), serta adanya lambang bunyi QOLQOLAH diakhir kalimat/saat waqof (berhenti).




-Misal شَدِيْدُ العِقَابْ – مِنْ خَلَاقْ .

 Yang jadi contoh QOLQOLAH KUBRA, huruf nan karenanya.




K. Hukum ل yang suka-suka puas lafadz الله

 – Hukum ل nan terserah puas lafadz الله ada 2:

1. واجب تفحيم.

2. واجب ترقيق.

1. واجب تفحيم.

-Apa bila ل lafadz الله produktif sesudah derek fathah (mahakuasa) / dlhomah (pees), maka syariat pembacaan ل lafadz اللهnya, harus ditebalkan, (تفحيم).




Misal: رَحْمَةُ اللَّهِ sesudah baris dlhomah (pees).

مِنَ اللّٰهٖ ،  selepas baris fathah (Jabar).

Perhatikan banjar ة dan ن.

2. واجب ترقيق.

-Segala bila ل lafadz الله, berkecukupan selepas leret kasrah (jeer), hukum pembacaannya harus TARQIIQ (tipis).

Misal : بِاللّٰهٖ – قُلْ لِلّٰهٍ, nan jadi teoretis lihat jajar ب dan ل.




L. Ro (ر).

-Hukum membaca ر  suka-suka tiga bagian:

✏ واجب تفحيم

✏ واجب ترقيق

✏ Boleh kedua duanya.




✏ واجب تفحيم : perlu ditebalkan pembacaannya, bila ر subur sehabis baris fathah/dlhomah (Jabar/pees). Maka pembacaan ر nya harus ditebalkan.




Teoretis: رَبَّنَا ، وَارْحَمْنَا ، اُرْسِلْنَا




✏ واجب ترقيق : wajib TARQIIQ (tipis), adalah ر yang makmur setelah baris kasrah (jeer), maka pembacaannya mau tidak mau harus TARQIIQ.




Teladan: اِرْجِعِ ، واللّهُ يُحِبُ الصَّابِرِيْنَ.




✏ Dapat TAFHIIM bisa lagi TARQIIQ: ر nan bisa dibaca TAFHIIM pula boleh TARQIIQ (tebal/tipis), adalah barang apa bila sang aksara ر tersebut berada setelah ririt kasrah (jeer), serta didepannya
(setelah ر nya)
 ada huruf ISTI’LA, yang 7 ialah: خ ، ض ، ص ، غ ، ط، ق ، ظ.




Contoh: مِرْخَاصٌ ،  مِرْصَادٌ فِرْقَةٌ . Dst.









Source: https://belajarcepat039.blogspot.com/